PJ.Walikota Berharap Masyarakat Dapat Memilah Sampah Sebelum dibuang

0
53

CIMAHI – Kamis (19/01/2023)
Pemerintah Kota (Pemkot) Cimahi terkendalanya pengangkutan sampah ke Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPAS) Sarimukti di Kecamatan Cipatat, Kabupaten Bandung Barat (KBB) yang terjadi sejak sepekan ini dinilai jadi persoalan klasik yang kerap terjadi.
Kendati demikian, dibalik masalah klasik tersebut, TPAS Sarimukti memiliki persoalan lain, yakni volume sampah yang kian meningkat.
Pasalnya, berdasarkan data Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Jawa Barat, pada tahun 2022 volume sampah yang ada di TPA Sarimukti mencapai 8.419.981 ton.
“Sadar dengan TPAS Sarimukti yang sudah kelebihan kapasitas, Pemkot Cimahi pun mengeluarkan kebijakan pemilihan sampah,” kata Penjabat (Pj) Wali Kota Cimahi, Dikdik S. Nugrahawan, Senin 16 Januari 2022.

Dik-dik menjelaskan, kebijakan pemilahan sampah tersebut berlaku dari lingkungan rumah tangga agar produksi sampah yang akan diangkut ke TPAS Sarimukti bisa dikurangi.
“Jadi, sebelum diangkut ke TPAS Sarimukti sampah sudah berkurang, karena sampah organiknya sudah dipilah dan dimanfaatkan agar bisa didaur ulang,” jelasnya.
Ia mengaku, produksi sampah dari masyarakat di Kota Cimahi juga terhitung sangat tinggi. Sebab, dalam sehari sampah yang dihasilkan dan diangkut ke TPAS Sarimukti bisa mencapai 270 ton.
“Meski capai ratusan, tapi berdasarkan penelitian sampah residunya hanya 15 persen. Sedangkan sisanya bisa didaur ulang,” Terang Dik-Dik.
“Hal ini tentu harus digalakkan dan dilaksanakan masyarakat. Sehingga, sampah yang terbuang ke TPAS Sarimukti hanya residunya saja,” Tambahnya.
Tak hanya itu pihaknya saat ini tengah memikirkan cara mengkonversi sampah yang dipilah oleh masyarakat agar memiliki nilai ekonomi.
“Jadi, selain memilah sampah, perputaran ekonominya pun harus berjalan. Kita punya bank sampah Smici, tapi belum bisa menampung jumlahnya,” ujarnya.
Meski begitu,program pemilahan sampah tersebut harus digulirkan terlebih dahulu guna membiasakan masyarakat memilah sampah berdasarkan kategorinya.
“Aturannya sudah dibuat dan ditandatangani. Nantinya, pelaksanaannya bakal diawasi para pejabat Pemkot Cimahi,” ujarnya.
“Kemudian, mereka bakal berkeliling melakukan pengecekan pemilahan sampah di setiap lingkungan masyarakat,” pungkas PJ.Walikota Cimahi, Dik-Dik S.Nugrahawan.

(Ahmad S)
Editor : dhw_robhin